KAMI SUDAH SIAP

Taiwan akan terus mempersiapkan diri hingga saatnya kita bertemu lagi

Kedatangan

Penumpang perorangan
Tur Grup

Penumpang perorangan

Persiapan sebelum keberangkatan

1. Batasan untuk Memasuki Taiwan

  • Semua warga negara non-R.O.C. (termasuk warga negara asing dan wisatawan dari Hong Kong, Makau, dan Tiongkok) yang memiliki Sertifikat Penduduk Asing/Alien Resident Certificate (ARC) yang valid diizinkan masuk.
  • Warga negara dari negara yang ditunjuk yang memenuhi syarat untuk mendapatkan skema masuk bebas visa yang diumumkan oleh Kementerian Luar Negeri Kementerian Luar Negeri: Bebas Visa Masuk dan Visa Kunjungan 
  • Visa dan visa elektronik ke Taiwan untuk pariwisata dan kunjungan sosial umum dapat dilanjutkan (“Proyek Guanhong” ditangguhkan), dan “Sertifikat Otorisasi Wisata untuk warga negara dari negara-negara Asia Tenggara” (Visa Bebas Masuk Bersyarat) dan langkah-langkah lainnya.
  1. Untuk informasi selengkapnya, silakan hubungi Kantor Ekonomi dan Perdagangan Taipei, Jakarta, Indonesia Telp: +62-21-515-1111 atau kunjungi situs web berikut: https://www.roc-taiwan.org/id_id/post/189.html 
  2. “Sertifikat Otorisasi Wisata untuk warga negara dari negara-negara Asia Tenggara” Situs Web Aplikasi (Visa Bebas Masuk Bersyarat): https://niaspeedy.immigration.gov.tw/nia_southeast/ 

*Penumpang dengan hasil tes positif COVID-19 di luar negeri harus menunda penerbangan mereka ke Taiwan selama > 7 hari sejak tanggal pengambilan spesimen guna mencegah penularan penyakit lintas batas.

2. Persiapan yang diperlukan

  • Rumah atau tempat tinggal milik teman/saudara dan hotel yang memenuhi ketentuan “1 orang, 1 kamar” (dengan kamar mandi pribadi).
follow quarantine rules

Proses dan tindakan pencegahan karantina masuk

  • Mengambil empat rapid test antigen (bagi semua penumpang berusia di atas 2 tahun) di ruang pengambilan bagasi.
  • Berwisata ke lokasi yang menerapkan pencegahan epidemi dengan mematuhi pedoman “1 orang, 1 kamar”. Penumpang tanpa gejala dapat menggunakan transportasi umum. Untuk penumpang yang diduga memiliki gejala COVID-19 hingga 14 hari sebelum kedatangan, harap beri tahu petugas karantina bandara/pelabuhan CDC saat memasuki negara tersebut. Berdasarkan penilaian petugas karantina, harap bersedia untuk melakukan tes air liur dan bepergian menggunakan kendaraan khusus untuk pencegahan pandemi.
  • Saat tiba, wisatawan memulai proses manajemen kesehatan mandiri selama 7 hari. Hari kedatangan dihitung sebagai “Hari 0”, hari berikutnya sebagai “Hari 1”, dan seterusnya.

Aturan pencegahan epidemi yang harus diikuti selama periode pencegahan mandiri:

  1. Pada prinsipnya, wisatawan yang tiba harus tinggal di rumah atau tempat tinggal teman atau anggota keluarga atau kamar hotel yang memenuhi persyaratan “satu orang per kamar” (dengan kamar mandi pribadi) selama periode pencegahan mandiri.
  2. Selama periode pencegahan mandiri, wisatawan yang tiba harus menghindari kontak dengan orang-orang yang berisiko tinggi terkena COVID-19 parah (termasuk orang lanjut usia, 65 tahun ke atas, anak-anak di bawah 6 tahun, dan orang-orang dengan gangguan kekebalan tubuh atau memiliki sistem kekebalan tubuh yang lemah).
  3. Wisatawan yang tiba harus beristirahat di rumah jika mengalami gejala. Jika mereka tidak mengalami gejala, mereka harus menunjukkan hasil test rapid negatif yang dilakukan di rumah dalam dua hari, sebelum mereka diperbolehkan keluar, pergi bekerja, atau bersekolah. Mereka harus memakai masker setiap saat ketika berada di luar.
  4. Wisatawan yang tiba dapat makan sendiri atau bersama orang tertentu di restoran jika perlu makan saat berada di luar. Mereka harus segera memakai masker ketika meninggalkan tempat duduk atau setelah selesai makan. Mereka hanya boleh melepas masker untuk sementara saat makan dan harus mengenakan masker setelah selesai makan.
  5. Wisatawan yang tiba tidak dapat mengunjungi atau tinggal dengan orang yang dirawat di rumah sakit. Pelayanan atau pemeriksaan medis yang tidak mendesak harus ditunda. Wisatawan yang tiba harus menghindari pergi ke fasilitas rawat inap.
  6. Mereka yang memiliki gejala COVID-19 ringan dapat dirawat di rumah atau di hotel khusus karantina/fasilitas karantina pemerintah atau tempat di mana mereka menjalani pencegahan mandiri (hotel umum tidak termasuk).

Kapan harus menggunakan rapid test:

  1. Pada hari kedatangan atau hari pertama periode pencegahan mandiri (H0/H1).
  2. Wisatawan yang tiba harus menjalani rapid test dan menunjukkan hasil negatif dalam waktu dua hari sebelum boleh keluar selama periode pencegahan mandiri.
  3. Gejala berkembang selama periode ini.
  4. Hasil tes tidak akan dicatat. Wisatawan yang tiba harus mengikuti Pedoman Pencegahan Mandiri jika hasil rapid test mereka positif.
  5. Dengan mempertimbangkan batasan usia tentang siapa yang dapat melakukan rapid test di rumah, anak-anak di bawah usia dua tahun tidak perlu melakukan rapid test selama periode pencegahan mandiri.

Mekanisme Respons untuk Terduga COVID-19

Gejala saat berwisata ke Taiwan

Selama periode manajemen kesehatan mandiri setelah tiba, hasil rapid test antigen positif. ATAU

Saat berwisata di Taiwan, muncul gejala COVID dan hasil rapid test antigen positif.

(Jika Anda mencurigai adanya gejala Covid saat berada di Taiwan, harap beri tahu staf hotel tempat Anda menginap untuk mendapatkan bantuan. Rapid test antigen dapat dibeli di toko serba ada dan toko obat setempat.)

Silakan cari klinik video terdekat (Anda dapat menghubungi 1922 ekstensi#7 untuk layanan bahasa Inggris, dan seseorang akan membantu menjawab kebutuhan Anda). Buat janji untuk diagnosa dan pengobatan fisik/video melalui telepon, dan mintalah bantuan dokter untuk mengevaluasi dan memastikan hasil rapid test positif.

Layanan Evaluasi untuk Hasil Rapid Test COVID-19 Positif

Tindakan pencegahan untuk kunjungan medis fisik/telepon:

  1. Orang yang bersangkutan harus menuliskan namanya dan tanggal melakukan tes pada kaset/strip rapid test setelah mendapatkan hasil tes positif melalui rapid test.
  2. Ambil foto kaset/strip rapid test.
  3. Jika hasil tes perlu dikonfirmasi oleh dokter di klinik, dia harus memasukkan kaset/strip tes ke dalam kantong beritsleting atau kantong plastik dan menutupnya dengan rapat sebelum membawanya ke klinik.
  4. Orang tersebut harus menunjukkan hasil positif pada kaset/strip tes saat melakukan konsultasi video atau konsultasi di tempat dengan dokter.
  5. Dia harus memakai masker setiap saat ketika berada di luar dan tidak boleh menggunakan transportasi umum. Dia dapat mencari bantuan medis dengan menyetir sendiri, mengendarai skuter atau sepeda, berjalan kaki, atau diantar teman atau anggota keluarga (dengan kedua belah pihak selalu mengenakan masker).

Setelah diagnosa dokter terkonfirmasi, akan dilakukan proses notifikasi lanjutan. Mohon untuk

mengikuti instruksi dari tenaga medis atau unit kesehatan untuk perawatan di rumah atau

perawatan karantina di hotel khusus karantina/fasilitas karantina pemerintah atau tempat di mana mereka menjalani pencegahan mandiri (hotel umum tidak termasuk). Orang yang dikarantina harus dirawat 7 hari di rumah + 7 hari pemantauan kesehatan mandiri. Untuk peraturan pencegahan epidemi terperinci yang harus diikuti selama karantina di rumah, silakan lihat Pedoman Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan untuk Manajemen Perawatan di Rumah untuk Kasus Terkonfirmasi COVID-19.

Setelah didiagnosa, beri tahu teman wisata Anda tentang status Anda. Rapid test tambahan dapat

dibeli jika perlu.

Penumpang dapat menghubungi hotline konsultasi bebas pulsa berikut selama mereka berada di

Taiwan

  • Hotline Konsultasi dan Pelaporan Penyakit Menular: 1922 (Untuk layanan bahasa Inggris, silakan tekan 7)
  • Orang Asing Di Hotline Taiwan: 1990
  • Hotline Informasi Wisata: 0800-011765

Tur Grup

Pedoman Industri Wisata untuk Wisata Rombongan Inbound PDF

Pedoman Industri Wisata untuk Wisata Grup Inbound – FAQ PDF

Komitmen untuk Tur Grup Inbound ke Taiwan PDF